berita terkiniKeretaModa

Demi Merangsang Penggunanya, MRT Diusulkan Subsidi Tarif

Motionupdate.com, JAKARTA – Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) menilai tarif Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta dapat lebih rendah dari tarif yang disodorkan.

Hal tersebut dapat terjadi dengan skema gelontoran subsidi untuk tarif MRT Jakarta. Kalau tidak, maka skema yang saat ini hanya membebankan seluruh biaya pembangunan MRT kepada konsumen.

Pengurus Harian YLKI Agus Sujatno menuturkan, besaran subsidi tentunya juga bisa lebih besar dari selisih kajian tarif dan biaya operasional MRT.

“Artinya, tarif yg disodorkan saat ini antara Rp 8.500 dan Rp 10.000 per 10 km, bisa lebih rendah, dengan skema gelontoran subsidi,” terang Agus, Minggu (3/2).

Penentuan tarif transportasi idealnya diterangkan Agus didasar pada kajian terhadap Abillity to Pay (ATP) dan Willingness to Pay (WTP) konsumen.

Besaran tersebut yang lantas menjadi dasar penentuan tarif. Lebih lanjut menurut Agus, selisih tarif dari kajian dengan biaya operasional dan perawatan, menjadi landasan besaran subsidi dari pemerintah nantinya.

Saat segmentasi pasar belum terbentuk, besaran tarif akan sangat berpengaruh pada sikap konsumen. Konsumen akan berhitung terhadap biaya dan keuntungan yang diterimanya.

“Subsidi dibutuhkan, setidaknya di awal operasi untuk menarik konsumen,” tambah Agus. Karena, tanpa subsidi disebut Agus tidak fair. Dimana yang berarti seluruh struktur komponen tarif dibebankan kepada konsumen.

“Menjadi tidak fair ketika seluruh struktur komponen tarif di bebankan kepada konsumen. Ini mengakibatkan konsumen tidak akan terlalu tertarik menggunakan MRT, karena dirasa mahal,” ungkap Agus.

Kepala Divisi Corporate Secretary PT MRT Jakarta Tubagus Hikmatullah mengatakan, bahwa ada perhitungan-perhitungan yang pastinya dilakukan oleh pemerintah dahulu.

“Ada perhitungannya subsidi dan lain-lain yang harus diperhitungkan. Jadi memang harus lebih hati-hati aja lagi,” terang Tubagus Hikmatullah beberapa waktu lalu, Minggu (6/1).

Tarif tiket MRT yang diajukan PT MRT Jakarta sendiri adalah masyarakat membayar sesuai dengan jarak yang ditempuh ditambah Boarding Fee sebesar Rp 1.500.

Besaran tarif per 1 km sendiri adalah Rp 700. Jadi jika seseorang menempuh jarak 3 km maka perhitunganyan ia membayar Rp 2.100 untuk jarak ditambah Boarding Fee Rp 1.500 jadi Rp 3.600.

Foto : Istimewa

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close